Genting; saat genting menguji keistiqomahanku

 

 

Selama ini, enggak kepikir untuk ke Genting. Niat aja enggak. Ngapain kesana? Hiburan, kata orang-orang.  Enakkan saya cari hiburan yang lain deh, daripada harus ke Genting. Ku pikir, tidak ada hal yang mengharuskan aku pergi ke sana. Cuma kali ini, temanku datang sama keluarganya. “Ayo dyh temanin kita jalan-jalan” pinta temanku ditelepon. “iya deh, iya”

 

Berangkatlah, kami satu rombongan di minggu itu. Pas sampe, oh ini nih yang namanya Genting. Ciprat..ciprit. asyik deh ambil gambar. Terus mulailah kita dengan beberapa permainan. Sampai akhirnya  sore pun tiba, saatnya balik.

 

Udah senang-senang mau balik dengan sejuta cerita. 

“Tiket habis mbak”. Yach lemes deh.

Iya ya kenapa juga kita enggak beli tiket return. Emang deh, salah kita. Udah tahu hari minggu lagi.

 

Tadi mikirnya, ntar aja deh, pas balik aja beli tiketnya. Ini kan tempat terkenal, tempat ini manajemennya pasti baik. Soalnya juga tadi pas beli tiket. Mata langsung terhipnotis oleh tulisan dikaca. One way.  udah deh pola pikir jadi terpola, oh ya ntar aja tiket baliknya dibeli.

 

Sekarang ya gimana lagi. Tiket bus udah habis. Ternyata sama deh dengan tempat ku, para calo berkeliaran. Mulai deh mereka menawarkan jasa.  Mereka menawarkan untuk 1 taksi 100 ringgit. Mahalnya kata temanku, padahal tiket bus sebenarnya Cuma 7.60

 

Ku pikir, ya udah. Mau gimana lagi.

Itu mungkin memang rezeki mereka. Meskipun saya enggak ada uang sebanyak itu ditangan . Kupikir yang penting kami keluar dari sini. Uang enggak penting. Aku bisa pinjam dengan temanku.

Namun lagi-lagi  cara berpikirku beda. Ternyata teman-temanku  enggak mau. Mereka lebih suka berjuang dulu untuk mendapatkan tumpangan, daripada harus membayar lebih.

 Mana lagi belum sholat maghrib.  Aduh gimana ini.

 Gimana kalau saya ditinggal nih. Sendirian lagi, teman-teman pada ngantri di barisan untuk cariin tempat kosong.

 Aku gimana, waktu sholat udah mepet lagi. Subhanallah. Bismillah deh. Hak Allah dulu kutunaikan, terserah deh apa yang akan terjadi, semua diserahkan pada Allah.

Aduh  gimana ya mau sholat. Tadi kami sholatnya di atas. Yach harus balik lagi ke genting. Aduh gimana ya. 

Oh itu ada toilet yang penting aku dalam wudhu dulu. Oya aku kan bisa sholat dimana pun.

Pergilah aku ambil wudhu. Setelah selesai, didekat satu sudut dekat lift, aku pun mulai sholat, terserah deh orang mau bilang apa. Sholat itu wajib tidak boleh ditinggalkan dalam kondisi apapun.

 

Udah deh, akhirnya aku sholat, dengan gerakan-gerakan wajibnya aja.

Secepat kilat dengan tetap kondisi hatiku yang tenang, alhamdulillah akhirnya selesai kutunaikan kebaikan ini.

Sampai aku selesai pun ternnyata mereka pun belum dapat tumpangan.

 

Alhamdulillah ku berhasil menyelesaikan ujian ini. Coba tadi kalau saya enggak kuat.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s